Kumpulan Sajak  Victor Yeimo : Cinta Tanah Air Sampai Mati

  • Whatsapp
Di kala senja -Doc. Victor Yeimo FB
Di kala senja -Doc. Victor Yeimo FB

Cinta Tanah Air Sampai Mati

Yang mudah itu khayalan, bukan kenyataan
Yang manis itu mimpi, bukan realita
Yang menipu itu maya, bukan nyata
Yang indah itu cinta, bukan dusta

Bacaan Lainnya

banner 400x130

Tanah air, cinta sampai mati!

 

Dermaga Tua

Senja su pergi tadi. Hilang bersama jingganya. Rindu tu ada tadi. Tapi hilang. Malam tra ijinkan rindu ini tinggal abadi. Sedang sa disini, tra beranjak pergi. Menjerit dalam lubuk hati. Menyimpan seribu tanya dalam batin. Berkelana diantara misteri malam yang dikuasai drakula penjajah. Suara bangsa monyet kian serak. Sebab hari-hari tangisi kematian.

Trada sajak malam yang indah. Tapi yang tersisah dan tersisih masih melangkah. Rembulan dan jutaan bintang menuntun untuk bergegas pergi. Melangkah dalam kelamnya malam. Hingga bintang fajar menyambut mentari pagi. Karena tong yakin pagi tra pernah gagal bawa cahayanya.

Monyet Buronan,
Masih disini, dermaga tua!

 

Mekar Suram

Klu ada satu dua kuntum bunga mekar merona di setiap jalan penuh rawa payah, nikmatkanlah jiwa ragamu, sambil resapi bahwa hidup tra selamanya suram kawan!

#somewhere

 

Kukenang Sahabatku Mako

Manalah mungkin ku bendung setan pemberotakan pada suatu hari ketika sejuta kata dan air mata hanyut terbawa derasnya kali camp wolker.

Terbesit senyum pasrah dalam nikmatnya candu pemberontakan saat sebentar pagi pinang putaran perumnas tiga menemanimu pergi selamanya.

Kenangkan itu luka disini,
Kami obati dengan lawan,
Selalu sepanjang napas.

 

Untukmu Hengky Wanmang!

Gerilyawan sejati digerakan oleh rasa cinta pada negeri dan nasib masa depan bangsanya. Hati terbungkus kuat dengan pemahaman yang mendalam tentang penindasan dan pembebasan. Otak dan nurani revolusioner ditempatkan dalam medan revolusi. Wish Namola, Hengky Wanmang!

 

Bersambung…….

Berikan Komentar Anda

Pos terkait